14

Kampusku.. Kantorku..

Hehehe.. kesannya gaya bener yah judulnya.. abis gw ga tauk mo bikin judul apa buat postingan gw kali ini yang udah lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa bener kagak nongol selain buat promosi buku angkatan atau jalan-jalan :D

fenomena mengenai banyaknya anak 2002 yang masih seliweran di kampus walo udah seharusnya ditendang ke luar sana untuk menatap daerah-daerah seperti Sudirman, Gatot Subroto, Kuningan, dan semacamnya lumayan menarik perhatian gw saat mosting ini..
pertama, kebetulan banget banyak proyek2 yang harus diselesaikan ama UI karena dananya udah ada.. jadinya banyak deh yang dikontrak ama kampus :)

kedua, banyak yang tentunya mendamba kampus sebagai tempat kerjanya karena alasan yang satu ini... Akses internet kecepatan tinggi untuk mendonlot segala macam :)

ketiga, ini alasan yang sangat amat aneh dan ajaib.. karena bisa ngumpul ama temen-temen :D ok, alasan ini dikemukan oleh oknum X yang saat ini belum kerja di kampus (siapakah itu :P) klo dipikir-pikir, gw juga bisa punya alasan kayak gitu :D seru aja klo kita2 masih sering ketemuan dengan suasana udah beda.. udah ga ngomongin kuliah lagi.. tapi tentang kerjaan, masa depan, pandangan hidup, kehidupan..

kyaaaaaaaa dewasa sekaliii kita ini sekarang >_<

waktu gw liat dosen-dosen muda kita yang kebanyakan anak 95, gw membayangkan jangan2 anak2 2k2 juga kayak gitu nanti. Ilham dengan computational logicnya, mungkin.. Iang dan Jeab berduet maut untuk mengajar JarKom, SisDis, dkk, mungkin... Atau Maya yang bikin Topik Khusus kelas Teknik Multimedia: Bagaimana Membuat Rancangan Web Bernuansa Gothic :D, mungkin...

lagi, mengenai dosen angkatan 95.. Kemaren pas hari Kamis gw melintasi ruangannya bu siti aminah. gw melihat beliau sedang bercakap-cakap dengan pak nizar tapi dengan menggunakan bahasa "gw-elo". sempet shock juga (tapi ga shock seperti ngeliat betapa narsisnya delon di saat loe sedang stres menghadapi kodingan) karena di bayangan gw mereka ya seperti bapak ibu guru sekolah kita yang kemungkinan berbicara formal satu sama lain, seperti "Ibu Siti, bagaimana perkembangan anak-anak 2005 di kelas Basis Data" (yah semacam itulah..)

Tapi kalo dipikir lagi, mereka khan se-angkatan. Sama aja klo misalkan josef jadi pak nizar dan gw jadi bu siti.. khan ga mungkin gw bilang, "Pak Josef, baru saja saya sudah mengirimkan email untuk urusan proyek bla bla" lalu josef menjawab, "oh baik, terima kasih bu adhita" XD sama aja kayak pak ucok yang seniornya pak chan di ITB ngomong "gw-elo" ke pak chan yang sekarang jadi dekan :)

Moral of the story:
pertemanan memang tidak perlu melihat jabatan atau kedudukan, seharusnya :)
 
Copyright © adhidaz' blog